Kasus TPP ASN Wali Kota Rahma, Kejati Kepri Panggil Sejumlah Pejabat

  • Whatsapp
Kasus TPP ASN Wali Kota Rahma, Kejati Kepri Panggil Sejumlah Pejabat

Tanjungpinang – Kejaksaan Tinggi Kepulauan Riau (Kejati Kepri) telah memanggil sejumlah pejabat untuk melakukan penyelidikan dugaan korupsi Tambahan Penghasilan Pegawai Aparatur Sipil Negara (TPP ASN) oleh Wali Kota Tanjungpinang, Rahma.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Seksi Penerangan dan Hukum, Jendra Firdaus saat ditemui di Kantor Kejati Kepri, Selasa (23/11/2021).

Ia menjelaskan, kasus tersebut masih dalan tahap penyelidikan.

“Terkait laporan itu, bidang Pidana Khusus (Pidsus) telah melakukan penyelidikan,” ujarnya.

Jendra mengungkapkan, setidaknya hingga saat ini Kejati Kepri telah memanggil sejumlah orang saksi untuk dimintai keterangan. Dari kelima orang tersebut, beberapa di antaranya merupakan pejabat setempat.

“Ada lima orang barang kali ya. Ada beberapa (pejabat, Red). Pokoknya yang menyangkut laporan itu,” ungkapnya.

Baca Juga :  Polres Tanjungpinang Selidiki Penemuan Mayat di Jalan Salam

Lanjutnya, dalam waktu dekat ini para Penyidik akan mencoba menarik kesimpulan yang nantinya juga akan ditransparansikan ke publik apalagi bila sudah naik ke tahap penyidikan.

Sementara itu, Ketua JPKP Tanjungpinang, Adiya Prama Rivaldi berharap, dugaan yang ia laporkan itu dapat diproses sesuai jalurnya hingga menemukan titik terang.

Adi menegaskan, JPKP Tanjungpinang akan terus mengawal kasus yang diduga menghabiskan anggaran hingga miliaran rupiah itu.

“Akan terus kita kawal. Baik tiap bulan, atau bahkan tiap minggu,” tegasnya.

Sebelumnya, ketua JPKP Tanjungpinang itu melaporkan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tanjungpinang atas dugaan tindak pidana korupsi pada TPP ASN yang tertuang dalam Peraturan Wali Kota (Perwako) nomor 56 tahun 2019.

Baca Juga :  Peringati Hari Juang TNI - AD, Satuan Jajaran Korem 033/WP Gelar Donor Darah

Ia menduga, terdapat penyelewengan anggaran yang jumlahnya mencapai miliaran rupiah dan terindikasi sebagai upaya memperkaya diri sendiri oleh Wali Kota Tanjungpinang. (*)

Pos terkait