KAI Kaji Penjualan Tiket Sistem Dynamic Pricing

  • Whatsapp

JAKARTA- Selama ini moda transortasi pesawat dalam penjualan tiketnya sudah menerapkan sistem dynamic pricing. Hanya saja sistem tersebut nampaknya belum akan diterapkan untuk kereta api karena PT Kereta Api Indonesia (KAI) (Persero) masih mengkajinya.

Dynamic Pricing merupakan harga produk dan jasa yang akan memiliki variasi berdasarkan penentuan harga pada kondisi tertentu. Sistem tersbut membuat harga jual tiket akan semakin tinggi menjelang waktu keberangkatan.

“Dynamic pricing seperti pesawat terbang, belum kita belum ke sana. Kita lagi buat studi pasar ke sana,” kata Direktur Niaga KAI Dody Budiawan di Gedung Jakarta Railway Center, Senin (18/11), seperti dilansir dari republika.co.id.

Meskipun begitu, Dody menegaskan bukan berarti harga tiket kereta api nantinya akan mahal. Jusru, kata Dody, nantinya masyarakat akan mendapatkan tiket yang lebih optimal.

Baca Juga :  LSM-BAKORNAS Minta Semua Pihak Transparan dalam Mengelola Dana BOS

“Itu akan melihat kebutuhan dengan keinginan yang ada. Apakah ini tepat tadi Pak Direktur Utama sudah ngomong apakah kita lihat pasnya gimana,” jelas Dosy.

Untuk itu, Dody memastikan belum mengetahui kapan realisasi penerapan sistem penjualan tiket tersebut. Dia menegaskan studi pasar akan diselesaikan terlebih dahulu dan akan disesuaikan dengan hasilnya. (Rahayu Subekti)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.