HMI dan PMII Kota Metro Unjuk Rasa Tolak Omnibus Law

  • Whatsapp

Metro – Himpunan Mahasiswa Islam ( HMI) dan Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Cabang kota Metro gelar aksi Demo Tolak Omnibus law di kantor DPRD kota Metro, Senin (12/10/2020).

Demo yang dimulai pada pukul 08.30 menolak berlakunya Omnibus Law UU Cipta Kerja kali ini dilakukan dengan meminta Ketua DPRD Metro untuk secara langsung menemui mahasiswa yang menunggu dihalaman kantor setempat.

Dalam aksi Demo Tolak Omnibus Law di kota Metro diwarnai aksi bakar ban. Situasi semakin memanas, saat polisi memadamkan api ban, para pendemo memaksa ingin masuk kedalam kantor DPRD sehingga terjadi aksi dorong-dorongan saat mahasiswa ingin masuk ke ruangan sidang paripurna.

Baca Juga :  Gubernur Ikuti Rakor secara Virtual Antisipasi Penyebaran Covid-19 Saat Libur Panjang

HMI dan PMII Cabang kota Metro secara garis besar menolak undang-undang Cipta kerja yang telah disahkan oleh DPR RI dan pemerintah pusat.

Ketua DPRD kota Metro Tondi Muammar Gadafii datang menemui mahasiswa untuk mengajak para mahasiswa masuk ke ruang rapat guna mendengarkan tuntutan dan aspirasi.

Didalam ruang rapat, Ketua DPRD kota Metro mengatakan akan menindaklanjuti dan menyampaikan tuntutan mahasiswa dalam 1×24 jam.

“Kami akan menyampaikan tuntutan teman-teman dari HMI cabang Metro dan PMII cabang Metro terkait dengan penolakan undang-undang Cipta kerja dan itu sudah disepakati insya Allah mudah-mudahan tidak dalam waktu 1 kali 24 jam mudah-mudahan nanti sore,” jelasnya.

“Tetapi karena kami tidak membuat undang-undang, DPR RI dan pemerintah pusat kami tidak memiliki kewenangan untuk membatalkan atau menyetujuinya, kami hanya bisa menyelesaikan aspirasi teman-teman semua ke DPR RI dan pemerintah pusat dan itu sudah kita sepakati dan akan kita kirimkan,” tambahnya.

Baca Juga :  Bawaslu Pesibar Ngopi "Ngobrol Pilkada" Bersama Pjs Bupati

Sementara itu, Wakil ketua DPRD kota Metro, Ahmad Kuseini yang sekaligus perwakilan Fraksi PKS turut menolak keputusan Omnibus Law. Penolakan juga diikuti oleh Sekretaris DPRD Metro yang juga dari Fraksi Partai Demokrat.

DPRD juga menandatangani pernyataan sebagai bukti bahwa telah menyetujui gerakan teman-teman mahasiswa.(Dh)

Facebook Comments