Gubernur Ansar: Digitalisasi Pendidikan Sebagai Inovasi Baru Dimasa Pandemi 

  • Whatsapp
Gubernur Ansar: Digitalisasi Pendidikan Sebagai Inovasi Baru Dimasa Pandemi 

KARIMUN – Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad berharap Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) dapat terus menjaga kemitraan yang strategis dengan Pemerintah dan menjadikannya sebagai saluran aspirasi para anggota dalam mewujudkan tujuan pendidikan yang berkualitas dan bermutu.

Hal ini disampaikan Gubernur Ansar saat menghadiri Ramah Tamah Keluarga Besar PGRI dalam rangka Peringatan HUT PGRI ke-76 dan HGN Tahun 2021 Tingkat Kabupaten Karimun di Gedung Nasional, Karimun, Sabtu (27/11).

Menurut Gubernur, PGRI harus terus bergerak, mengabdi dan memperbarui diri agar dapat beradaptasi dan responsif terhadap perubahan zaman yang terus berkembang. Selain itu juga sebagai organisasi profesi, menjadikannya sebagai kekuatan moral dan intelektual bagi para guru, pendidik dan tenaga kependidikan.

Baca Juga :  Sempena HPN 2022, Pemprov Kepri Dukung Percepatan Rehabilitasi Mangrove 

“Jati diri guru sebagai organisasi profesi, perjuangan dan ketenagakerjaan yang bersifat unitaristik, hendaklah senantiasa terus dijaga dan melekat dalam jiwa para pendidik,” ungkap Gubernur Ansar.

Gubernur yang didampingi Ketua PP PGRI, Hj. Dewi Kumalasari Ansar menjelaskan melalui peringatan PGRI ini, agar menjadikan PGRI sebagai rumah belajar yang nyaman serta wadah dalam menyelesaikan berbagai persoalan pendidikan dengan arif dan bijaksana, sehingga sinergi yang optimal untuk pendidikan bermutu menuju Indonesia unggul dapat tercapai .

“Saya ingin para pengurus bekerja keras mengawal perjuangan dan aspirasi anggota. Namun Pemerintah harus hadir dan harus adil dalam penanganan guru yang mengajar baik dikota maupun di pelosok,” jelas Gubernur Ansar.

Baca Juga :  Menpar RI Sebut Travel Bubble Pasti Segera Dibuka, Pengumuman Resmi 24 Januari 

Di samping itu, Gubernur menyampaikan saat ini Pemerintah memang sedang dalam kondisi anggaran yang minim, dimana tidak hanya di sektor pendidikan saja yang perlu diperhatikan. Karena ada tiga konsentrasi utama Pemerintah dalam penanganan pandemi yaitu Jaringan Pengaman Sosial, Percepatan Pemulihan Ekonomi dan Bantuan UKM.

“Maka dengan semua yang jadi keterbatasan kita, dengan kondisi yang kita miliki perlu inovasi baru, yang jawabannya adalah digitalisasi pendidikan,” kata Gubernur Ansar.

Oleh karena itu, Gubernur menyebutkan akan dibangun sebanyak 38 tower BTS (Base Transceiver Station), sehingga tidak ada lagi pendidikan yang tertinggal, karena jika ingin negeri maju, pendidik harus sejahtera dan sarana pendidikan harus diperhatikan.

“Hari ini semua daerah terjun bebas, tapi kita terus mendorong program-program yang kita tetapkan sebagai prioritas yang bisa kita siasati untuk persoalan pendidikan, salah satunya guru,” sebut Gubernur Ansar.

Baca Juga :  Menparekraf RI dan Gubernur Ansar Shalat Jumat di Masjid Jabal Arafah Batam 

Terakhir, Gubernur berharap eksisnya PGRI dapat menghasilkan anak-anak didik yang bertalenta dan terus mengembangkan organisasi yang memiliki manfaat komprehensif terhadap masyarakat.

“Semangat terus Bapak Ibu guru, berikan wawasan yang lebih baik,” tutup Gubernur Ansar.

Hadir dikesempatan ini, Bupati Karimun H. Aunur Rofiq beserta Ketua TP PKK Karimun, Hj. Raja Asmah Aunur Rofiq, Wakil Bupati Karimun H. Anwar Hasyim, Ketua DPRD Karimun Yusup, Staf Khusus Gubernur Suyono, Ketua PGRI Kabupaten Karimun Khudri beserta seluruh pengurus dan anggota PGRI Kabupaten Karimun. (jet)

Pos terkait