Bupati Dewi Handajani Dampingi Gubernur Arinal Hadiri Perayaan 50 Tahun Kemitraan PT. Nestle Indonesia dengan Petani Kopi

  • Whatsapp
Bupati Dewi Handajani Dampingi Gubernur Arinal Hadiri Perayaan 50 Tahun Kemitraan PT. Nestle Indonesia dengan Petani Kopi

Tanggamus — Bupati Tanggamus Hj. Dewi Handajani, mendampingi Gubernur Lampung Arinal Djunaidi, menghadiri Kegiatan Perayaan 50 Tahun Kemitraan PT. Nestle Indonesia Dengan Petani Kopi, yang ditempatkan di Kebun Percontohan (Edufarm) Nestle Indonesia, di Pekon Singosari, Kecamatan Talangpadang, Kabupaten Tanggamus, Provinsi Lampumg, acara dilaksanakan pada Kamis, 04/11/21 kini Jum’at, 05 November 2021.

Dalam acara dihadiri, Tehnical Director PT. Nestle Indonesia Mr. Jean-Luc DeVuyst, GM Coffe & Beverages Nestle Indonesia Sherif Hani, Anggota Komisi V DPRD Lampung Yanuar Irawan, Headcrop Agriculture Indonesia Syahrudi, para Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama Pemkab Tanggamus, Pimpinan Asosiasi Kopi, UKM, serta para petani kopi di Kabupaten Tanggamus.

Kegiatan juga diikuti secara virtual oleh Direktur Tanaman Tahunan dan Penyegar, Direktorat Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian, Heru Tri Widarto, selain itu diserahkan juga bantuan berupa mesin pemotong rumput dan hewan ternak kambing, yang masing-masing diberikan kepada 15 perwakilan kelompok petani kopi mitra.

Lanjut, Mr. Jean-Luc DeVuyst dalam sambutannya mengatakan bahwa sejak tahun 1994, Nestlé telah bermitra dengan petani kopi lokal di Lampung untuk mendukung produksi kopi yang bertanggung jawab dan memastikan keberlanjutan lingkungan serta petani kopi di masa depan.

“Kemitraan ini diwujudkan melalui Tim Agri Service, dimana Nestlé Indonesia memberikan pendampingan dan pelatihan, sejalan dengan misi jangka panjang Nestlé untuk mendukung dan mempercepat transisi ke pangan regeneratif, yang bertujuan untuk melindungi dan memulihkan lingkungan untuk generasi mendatang,” terang Jean-Luc.

Lebih lanjut, Mr. Jean-Luc, selama 50 tahun Nestle selalu berpegang teguh pada komitmen untuk berinvestasi di Indonesia Itu dilakukan dengan fokus untuk menciptakan lebih banyak lapangan kerja dengan menggunakan sebanyak mungkin bahan baku setempat, termasuk biji kopi, dan menghasilkan produk makanan dan minuman berkualitas dan bergizi yang aman dan lezat bagi konsumen, serta berkontribusi pada pembangunan ekonomi Indonesia.

Baca Juga :  Petugas Polsek Talang Padang Identifikasi dan Olah TKP Musibah Kebakaran

“Kemitraan ini merupakan wujud nyata keyakinan kami bahwa untuk mencapai sukses jangka panjang. Masyarakat sekitar dimana kami beroperasi juga harus sejahtera. Oleh karena itu, kami ingin memberikan apresiasi yang sebesar-besarnya kepada seluruh mitra petani kopi di Lampung,” pungkasnya.

Sementara Bupati Dewi Handajani, dalam sambutannya menyampaikan terima kasih kepada Nestle atas kemitraan yang dilakukan dengan petani kopi di Tanggamus.

“Semoga keberadaan PT. Nestle di Lampung dan khususnya di Tanggamus dapat membawa kebaikan bagi kita semua, sehingga kebersamaan ini akan

terus berlangsung dan membawa kemajuan bagi para petani kopi, bagi perusahaan, bagi pemerintah, dan bagi masyarakat,” ujar Bupati.

Masih Bupati, dia menyatakan Pemkab Tanggamus akan terus berkomitmen untuk memberikan kemudahan dalam iklim investasi dan kesempatan seluas-luasnya kepada para investor di Kabupaten Tanggamus sebagai upaya dalam memajukan kesejahteraan masyarakat dan menurut Bupati, masih terdapat kekurangan dan pemasalahan yang dihadapi oleh Pemerintah Kabupaten Tanggamus pada sektor perkebunan, khususnya perkebunan kopi, yang membutuhkan dukungan dari seluruh stakeholder yang ada.

“Beberapa permasalahan yang dihadapi petani dalam pengembangan hulu dan hilir hasil perkebunan di Tanggamus pada saat ini adalah permintaan yang banyak tetapi belum dapat diseimbangkan dengan hasil produksi yang memadai baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya,” terang Bupati.

Baca Juga :  Lalai, 5 Tahanan Polsek Pulau Panggung Melarikan Diri

Oleh karen itu Bupati berharap kepada Pemerintah Provinsi Lampung dan Kementerian Pertanian, serta stakeholder terkait, untuk terus memberikan dukungan dan bantuan, serta meningkatkan sinergisitas, jejaring kerja dan kemitraan stakeholder kepada sektor perkebunan di Kabupaten Tanggamus.

“Dengan melihat potensi wilayah yang cukup mendukung dan animo petani yang tinggi, komoditas perkebunan diharapkan dapat meningkatkan pendapatan yang berujung pada kesejahteraan petani dan masyarakat,” harapnya.

Sementara Gubernur Lampung, Arinal Djunaidi dalam sambutannya, menyampaikan dan iya mengapresiasi dan mendukung kerjasama antara Nestle Indonesia dan para petani kopi di Lampung, agar petani kopi lokal tetap semangat mengelola perkebunan kopi milik mereka untuk dapat meningkatkan produktivitas dan kualitas biji kopi.

Menurut Gubernur lampung, dengan seluruh rangkaian kerja sama yang telah terjalin dapat terus mendukung dan berkontribusi pada pembangunan ekonomi Indonesia dan secara khusus di Provinsi Lampung dan dia juga menyampaikan bahwa Pemprov Lampung telah menggulirkan Program Kartu Petani Berjaya (KPB) untuk membantu petani dalam melaksanakan usahanya dengan Melalui KPB para petani akan menggunakan teknologi informasi dan mendapatkan kemudahan dalam menjalankan usahanya.

“Kepada Nestle tetap konsisten dalam pembinaan, memproduksi kopinya dengan yang berkualitas dengan KPB ini nanti akan memberikan KUR para petani yang peruntukannya untuk di luar usaha pokok kopi dan Saya ingin petani punya kambing, jadi disamping dibina oleh Nestle terhadap kopi para petani, Saya akan bantu 50 juta untuk kambing saburai, untuk sapi dan ayam juga boleh nanti akan ada pendampingan. Jadi dengan harapan petani bisa panen kopi, lada, kambing dan sapi,” Pungkas Gubernur.

Baca Juga :  Bupati Dewi Handajani Hadiri Bersih Pantai dan Penanaman Bunga di Objek Wisata Muara Indah

Lebih lanjut Gubernur menyampaikan, untuk kemajuan kopi di Tanggamus, akan dibangun Pelabuhan di Tanggamus dan Gubernur Arinal juga mengajak Nestle Indonesia terus konsisten berkontribusi dalam pembinaan para petani kopi dan bersama pemerintah meningkatkan produksi kopi.

“Agar kopi nantinya bisa langsung menuju Pelabuhan Tanjung Priok untuk ekspor dan antar pulau dengan harapan tidak lagi memakan waktu lama karena harus bergiliran mengantri pengirimannya di Pelabuhan Panjang, sehingga tidak menimbulkan kemacetan. Pelabuhan ini akan dibangun langsung oleh Pelindo dan Kedepannya agar bisa sejalan dengan Pemerintah Provinsi Lampung, untuk bersama-sama mengembangkan kopi. Sudah waktunya produksinya lebih dari 2 ton per hektar dan dengan upaya kita untuk pengembangan teknologi dalam rangka peningkatan kopi,” harap Arinal.

Tak hanya Gubernur Lampung, Direktur Tanaman Tahunan dan Penyegar, Dirjen Perkebunan Kementan Heru Tri Widarto, dalam sambutannya secara virtual mengatakan bahwa Provinsi Lampung, Kabupaten Tanggamus dan PT. Nestle Indonesia, hendaknya senantiasa berperan aktif dalam membina petani sekaligus mengangkat citra kopi nusantara di pasar internasional khususnya kopi robusta Tanggamus.

“Yang pada akhirnya bisa meningkatkan kesejahteraan petani kopi Indonesia, khususnya Kabupaten Tanggamus dan Provinsi Lampung,” harap Heru.

Dalam kesempatan itu, dilaksanakan juga penanaman pohon, untuk mensukseskan Program Penanaman Satu Juta Pohon di Indonesia. (Fahmi).

Pos terkait